Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS: Bab 2 (bhgn. II)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Dia meninjau jejak-jejak yang telah dilalui, dan hatinya mula merembes titik-titik cemas. Tiada bekas yang tertinggal, tiada tanda yang bisa mengarahnya kembali ke Melur Puteh. Titik-titik cemas mula bertakung.

“Kau masih belum menyahut soalanku.” Gadis kecil itu menyambung tali bicara. “Apa yang kaucari?”

Lang Surya menoleh kembali, mencari kejujuran melalui anak mata renungan si gadis. Dia tidak pasti sama ada di hadapannya adalah teman atau lawan. Dia harus berwaspada.

“Aku mencari jalan pulang,” balas Lang Surya seraya menjauhi gadis itu, masih belum berputus harap agar bertemu bertemu kembali dengan laluannya.

“Aku tahu arah jalan pulangmu.”

Langkah Lang Surya terhenti, dan sekali lagi dia menoleh ke arah gadis itu. Si gadis menguntum senyum seraya membetulkan kelubung batik di kepalanya. Air wajahnya nampak tenang, tiada riak-riak onar yang beralun. Namun Lang Surya masih mengikat tali curiga. Setenang-tenang kali, jangan disangka tiada buaya.

Lang Surya jadi bingung dengan kenyataan gadis itu. Mereka tidak pernah bertemu apatah lagi mengenali satu sama lain, tetapi gadis itu mengaku mereka adalah teman. Siapa gadis itu yang mengetahui jalan pulangnya? Mana asalnya dan gerangan apakah dia? Manusia atau bunian?

Persoalan demi persoalan berjujuk melintas di ruang fikir. Akhirnya dia membuka langkah, mendekat kembali ke arah si gadis.

“Aku tidak mengenalimu, tetapi kau mengaku tahu jalan pulangku. Dan aku tidak punya pilihan untuk percaya atau tidak. Jadi, andai kau benar-benar mengetahui, terangkanlah ia kepadaku,” bicara Lang Surya bernada rendah dan penuh harap.

Gadis itu melebarkan kuntuman senyumnya.

“Baiklah, aku akan tunjukkan jalan pulangmu,” ujar si gadis seraya melirik galak. Lang Surya menarik nafas lega, mengisi ruang dada yang kian lapang.

“Terima kasih,” ucap Lang Surya ceria.

“Dengan satu syarat.”

“Syarat?”

“Ya.”

“Aku tidak mengerti.” Lang Surya menarik sedikit badannya ke belakang. Dahinya bertinta kerut seribu tanda tanya, menghalau kelegaan yang baru sahaja menyinggah.

“Aku tahu, kau datang ke hutan ini dengan satu tujuan – melastik burung. Bukankah begitu?” tanya si gadis seraya mengangkat keningnya. Sejenak dia menjeling lastik yang berada dalam genggaman Lang Surya.

Lang Surya melihat lastiknya, juga meraba batu-batu kecil di dalam saku.

“Benar,” sahut Lang Surya lambat dan teragak-agak. Tiba-tiba rasa bersalah menghampiri hatinya. “Adakah niatku itu salah?”

“Tidak,” balas gadis itu menggeleng kecil. “Sama sekali tidak.”

Jawaban itu membuatkan Lang Surya semakin keliru. Saat itu dia tidak tahu sama ada dia boleh menarik nafas lega atau tidak. Terbukti gadis itu adalah misteri. Soalan-soalan yang menyerang fikirannya tadi bertandang lagi.

“Tidakkah kaumahu mendengar syaratku?” soal gadis itu setelah melihat Lang Surya dalam keadaan bingung. Lang Surya merenung gadis itu dengan mata yang mengecil. Gadis itu membalas sambil mengangkat kembali keningnya, seakan mengulang pertanyaan yang dilemparkan.

“Baiklah, nyatakan syaratmu,” ujar Lang Surya setelah mendapati dia tidak punya pilihan.

“Mari, ikut aku.”

Gadis itu berpaling dan mula melangkah, menuju ke arah rimbunan belukar yang memagari ruang pertemuan mereka. Perlahan-lahan pepohon renek yang tumbuh rapat terbelah menjarak membentuk denai di hadapan si gadis, dan dia menelusuri denai itu tenang dan lancar tanpa mempamerkan sekelumit rasa teruja.

Lang Surya sebaliknya, menyaksikan perkara itu dengan mata yang membulat bersama detakan jantung yang memalu. Sungguh dia tidak pernah melihat sebarang bentuk sihir di depan mata, biarpun dirinya telah terbiasa lencun disimbah dengan cerita-cerita ajaib dan misteri oleh ibunya. Kini dia menyaksikan, dan hal itu seakan memaku kakinya ke lantai hutan.

Gadis itu menunda langkahan, lalu menoleh ke arah Lang Surya.

“Apa yang kautunggu?” soalnya seakan dapat menyentuh rasa canggung yang bermain di fikiran Lang Surya. Buat seketika dia memandang segugus belukar di belakang Lang Surya. Pandangannya tepat tidak berganjak.

Lang Surya ingin membalas namun lidahnya mengeras dan terkunci. Dia masih tidak percaya.

“Jangan pernah gusar dengan apa yang kausaksikan. Mari, ikut aku,” ajak gadis itu lagi seraya melontarkan senyum.

Senyum itu bagai berbicara pada mata Lang Surya, dan getarnya menular hingga ke hati, namun masih belum bisa memadam kesangsian, biar pun kakinya mula meruntun jejak-jejak si gadis. Wajahnya menceritakan apa yang berlegar di fikiran.

Dia mengekori gadis itu buat beberapa lama. Mentari semakin lesu di kayangan barat, menghadirkan tinta-tinta gelap yang meresap ke seluruh alam, lebih-lebih lagi di dalam hutan yang mereka harungi.

Gadis itu. Semakin jauh dia menurut, semakin dalam rasa ragu yang tertanam. Ke mana gadis itu membawanya? Dia rasa tertipu dan diperdaya, namun dia tiada pilihan. Dia harus ada rasa percaya walau hanya sekelumit kerana gadis itu menggenggam sesuatu yang dia perlu, dan dia perlu menurut kehendak gadis itu seandainya dia ingin pulang.

Ibu.

Melur Puteh.

Dia melihat atap hutan yang kian kelam, dan hatinya mula meronta. Detik-detik yang melintas membawa bersama wajah ibunya dan Melur Puteh. Hatinya diketuk rasa khuatir, tertampal rasa bimbang. Dimarahi ibu kerana lewat pulang, itu sudah pasti.

“Kau masih belum menyatakan syaratmu, wahai gadis.” Akhirnya dia bersuara setelah lama memendam. Gadis itu mematikan langkah.

“Kita telah tiba,” ujar si gadis ringkas.

www.tips-fb.com

2 comments:

On 13 Mei 2009 2:47 PTG , k0m4nd3r berkata...

Tiba ke mana? ahdoi yai..

 
On 13 Mei 2009 5:15 PTG , faizin berkata...

adeh..