Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 3 (bhgn I)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Berat.

Waktu itu, alam bernafas berat, melepaskan keluh resah yang bisa menjadi ribut pada bila-bila masa. Kau bisa melihat wajah langit yang dipeluk gerhana, menapis sinar sumbing Sang Mentari yang telah kehilangan pijarnya. Kau juga bisa rasakan, urat-urat petang tertarik tegang ke setiap penjuru buana, membuatkan tarian salju seakan pincang tidak sekata. Bumi seakan membisu, hanya sesekali melepaskan rintihan gundah memanggil ketenangan. Detik-detik waktu bagai terpusar perlahan, sebelum lepas kembali ke landasan. Kau harus tahu dan kau harus mengerti, sesuatu pasti akan berlaku.

Di satu sudut jauh dari Kota Indera Kawi, dua insan menjadi titik-titik dalam keputihan salji, pegun dalam pusaran masa.

Sepasang mata membakar dalam sorotan tajam, sepasang lagi tampak tenang membalas seakan tersenyum. Mereka berhadap dalam jarak kira-kira sepuluh langkah, langsung tidak menghiraukan kesejukan yang turun bersama salju.

“Apakah ini bentuk hadiah yang selayaknya diberikan kepada seorang guru?” Singa Tama membuka bicara dengan lagak bengis sambil mendabik dada. Suaranya keras dan jelas, namun bernada rendah mendatar, terkandung di dalamnya satu kekecewaan yang tiada tertahan.

Rimau Seru tidak lekas menjawab soalan yang terlempar kepadanya. Dia merenung wajah gurunya seraya melebarkan senyum di bibir, tidak mengendahkan salju yang melintas turun dalam bingkai renungnya.

“Apa yang merasuk hatimu hingga sanggup mencabar gurumu sendiri?” bentak Singa Tama melahirkan rasa kecewanya. Nafasnya berlari keluar bersama kepulan hawa, hanya untuk lenyap ditelan kesejukan.

“Guru, kau adalah insan yang mengajarku erti membunuh. Dalam ajaranmu, pangkat dan kedudukan orang yang bakal dibunuh bukanlah penghalang,” balas Rimau Seru ringkas. Senyum masih tersisip di bibir.

Sebutir salji melayang hinggap di mata pedang milik Rimau Seru, bertahan seketika sebelum mencair disebabkan kehangatan yang mengalir dari genggaman tangannya.

“Siapa yang mengupahmu bagi membunuhku?”

“Adalah pantang bagi seorang pembunuh upahan membuka nama orang yang mengupah. Bukankah itu juga termaktub dalam ajaranmu, wahai guru?”

Balasan Rimau Seru membuatkan Singa Tama terkedu, kerana kebenaran berada di dalamnya. Dialah yang mengajar Rimau Seru segala ilmu yang diperlukan oleh seorang pembunuh upahan, dan kini ilmu-ilmu itu seakan bakal menikam dirinya sendiri.

Rimau Seru.

Dia masih ingat kira-kira sepuluh tahun lampau, secara tidak sengaja Rimau Seru menjadi saksi ketika dia menjalankan tugas membunuh ketua peronda kota. Dia tidak sedar segala kelakuannya diperhatikan oleh Rimau Seru dari celahan intai dedaun belukar. Hanya sesudah usai pekerjaan, telinganya menangkap deru nafas manusia yang berantai di sekitar lembah itu. Bersama darah yang masih segar di pedang, dia mencari dan memburu empunya nafas.

Dia menemui Rimau Seru di sebalik belukar tidak jauh dari tempat pembunuhan. Anak muda itu kelihatan tenang tanpa sebarang ketar, tidak menampakkan tanda-tanda gentar atau ingin lari.

“Siapa geranganmu, wahai orang muda?” gertaknya dengan nada keras seraya mengacu pedang ke dada Rimau Seru. Dia sempat melihat pakaian Rimau Seru yang compang ditebuk camping. “Adakah kau orang suruhan ketua peronda?”

“Aku bergelar Rimau Seru, anak kepada Rimau Salju. Aku tiada hubungan dengan orang yang kau bunuh,” balas Rimau Seru tenang sambil merenung mata Singa Tama. Renungan itulah yang membuatkan Singa Tama dipeluk rasa kagum.

“Apa yang kau lakukan di kawasan ini?” Pertanyaannya bengis dan garang.

Rimau Seru tidak lekas menjawab, sebaliknya berundur ke sisi memperlihatkan seikat ranting dan dahan kering di belakangnya.

“Kayu api. Aku mencari kayu api,” balasnya jujur.

“Kau melihatnya, bukan?”

“Ya, aku melihatnya dari awal hingga akhir.”

“Jadi, kau adalah saksi dan aku harus melenyapkanmu.” Singa Tama bersedia mengangkat pedangnya. “Maafkan aku.”

“Adakah kau turut diupah bagi membunuhku?” Rimau Seru jelas tidak gentar saat melontarkan soalan itu. Singa Tama nyata tersentak, tidak menyangka anak muda di hadapannya punya ketenangan yang luar biasa.

“Tidak, tetapi aku mesti menghapuskan setiap saksi.”

“Kau adalah pembunuh upahan. Kau membunuh apabila diupah. Maka kau tidak boleh membunuhku, kerana tiada siapa yang mengupahmu,” hujah Rimau Seru lagi.

Singa Tama mengukir senyum lalu menurunkan pedang yang terhunus ke dada Rimau Seru. Dia seakan beroleh satu keputusan yang bulat.

“Kau terlalu istimewa untuk kubunuh, wahai orang muda.”

Sejak itu, dia mengambil Rimau Seru sebagai muridnya, dan mengajarkan selok-belok pembunuhan terancang. Ternyata Rimau Seru tidak menghampakan, dan dia tahu akan hal itu sejak pertemuan kali pertama mereka.

Satu sambaran angin melimpas wajah, lalu memadamkan lakaran senyum di bibirnya. Kini dia menyedari, detik-detik itu telah berlalu. Rimau Seru bukan lagi anak miskin yang dikutip di pinggir kota, juga bukan lagi murid yang ingin dipimpin. Rimau Seru sudah berubah, jauh berubah.

Dia menyeluruhi wajah Rimau Seru, dan dia bisa membaca sebuah tekad yang tertulis pada setiap garis-garis kesungguhan.

“Andai tekadmu sudah membulat, apa lagi yang kautunggu? Aturkan segala langkahmu, bicarakan dengan pedangmu,” cabar Singa Tama memecah tembok buntu. “Namun jangan kau harap aku akan berdiam diri.”

Rimau Seru menarik kemas lilitan dalkin di lehernya.

“Maafkan daku, guru,” ucapnya perlahan sebelum membuka langkah dengan heretan pedang di sisi kanan.

Keheningan petang mula bergetar dalam deruan nafas alam yang semakin mengeras. Tarian salju tidak lagi gemalai, sebaliknya condong dan lurus menggila, menghempap sesama sendiri bila tiba di wajah bumi. Kesejukkan kian pudar dilunturkan oleh kehangatan pedang-pedang yang bertemu dan berpisah tanpa jemu. Seandainya dikau berada di situ, pucat kulitmu pasti memerah dek hangat sengketa mereka.

Ketehuilah wahai insan, pertembungan ini - antara guru dan anak muridnya, merupakan salah satu lekuk sejarah terpenting dalam legenda Lang Surya. Mungkin kau tidak bisa memahami apa yang kuperkatakan, namun sabarlah dalam meniti kisah legenda ini, pasti kau akan mengerti. Dengan izin Tuhan.

Rimau Seru menghunus, melibas dan menetak pedangnya ke arah Singa Tama, namun gurunya masih bertahan, menepis dan menangkis segenap asakan tanpa memperlihatkan sebarang masalah. Sesekali Singa Tama membalas serang, setiap kali itu juga Rimau Seru berjaya mematahkannya. Pertelingkahan mereka nampak seimbang seperti tiada hujungnya.

Mereka berhenti sebentar setelah lelah mula menjalar ke dalam tubuh, mengumpul segala kudrat yang tersisa sebelum menyambung sengketa.

“Setiap gerakanmu adalah ajaranku. Masakan bisa menjatuhkanku,” kata Singa Tama dengan cungapan nafas. Ternyata tua telah menjamah usianya.

“Aku hanya perlu mencipta helah dan menanti kesilapanmu, wahai guru,” balas Rimau Seru tenang. Nafasnya juga sedikit pincang, namun tidak sederu Singa Tama.

“Tidakkah kau melihat, setiap jurusmu berakhir dengan kekecewaan?”

“Benar, setakat pemerhatianku, tarian pedangmu amat sempurna. Namun masa bakal menentukan kerana dirimu juga sedang bertarung dengan kelelahan,” sahut Rimau Seru cuba bermain psikologi. Matanya mengawasi setiap pergerakan gurunya, agar dia sentiasa bersedia menerima serangan mengejut.

“Apa yang kaulihat, belum tentu jelas kebenarannya,” bicara Singa Tama seraya mengangkat kembali pedangnya. “Ayuh, kita sambung sengketa kita!”


www.tips-fb.com