Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 4 (bhgn II)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Cubaan pertama itu adalah peluang terakhir untuk dirinya pulang bertemu ibu, kerana itu dia amat berharap agar batu yang dilepaskan sebagai peluru benar-benar menuju ke sasaran. Tiada cubaan kedua, maka peluang seterusnya pasti tidak mungkin muncul, dan adalah sesuatu yang sia-sia bagi memikirkannya. Tumpuannya hanya meruncing pada peluang yang satu, yang kini terletak pada batu bidikannya.

Detik-detik pelepasan begitu mencemaskan, begitu juga saat luncur ke sasaran. Terasa waktu seakan merangkak dalam diam, dan dia seperti bisa melihat perjalanan pelurunya dalam gerak perlahan, membelah udara yang semakin berat terkandung debu-debu gelap milik Sang Malam. Sungguh, detik-detik itu membuatkan dadanya terpalu kencang dari dalam.

“Kena!”

Lang Surya berteriak kesukaan meraikan kejayaannya seraya menoleh ke arah gadis kecil di belakangnya. Sayang sekali gadis kecil itu tiada dalam pandangan, hilang entah ke mana, yang tinggal hanyalah dia bertemankan misteri.

Ternyata gadis itu adalah pemilik seribu misteri menyebabkan riak gembira pada wajah berlalu meninggalkan dirinya termanggu menuntut hadiah daripada si pencabar. Tentu sekali tuntutannya adalah sia-sia. Dalam sedegup jantung dia jadi bingung dihurung tanda tanya.

Tempikan anak helang yang dilastik jatuh menyebabkan dia terpanggil simpati, lantas melupakan tanda tanya yang masih berlegar tentang gadis sebayanya. Pasti sahaja anak helang itu dalam sengsara menahan bisa peluru batu miliknya. Gesaan langkah diatur menuju ke arah tempikan dan dari jauh dia dapat melihat anak helang itu mengibas-ngibas sayapnya, menggelupur bagai menanti ajal.

Dalam kesamaran di bawah bebayang malam, dia menghidu bau darah yang segar tetapi hanyir, dan dia tahu luka anak helang itu dalam dan parah. Rasa belas dan sesal kian menebal membalut hati. Lalu dia mendekat, cuba mendapatkan mangsa yang semakin lemah di lantai hutan.

Perlahan-lahan dia mengangkat anak helang itu rapat ke dada lalu diperiksa luka pada pangkal sayap. Namun tanpa diduga si anak helang meronta terkejut lantas berbekalkan sisa-sisa kudrat yang ada, ia menggigit lengan Lang Surya, merobek daging dengan paruh tajamnya. Lang Surya menjerit mengaduh, dan anak helang itu terlepas dari dakapannya.

Lang Surya membelek lengannya. Hanya luka kecil tetapi pedihnya seperti berbisa.

“Aku hanya ingin menolongmu,” gumam Lang Surya seraya mengalihkan mata pada helang kecil itu. Dia mendekat lagi, ingin mendapatkan semula anak helang itu. “Kenapa aku pula yang kaugigit?”

“Kerana kau telah mencederakan dia terlebih dahulu.”

Suara garau yang rendah dan dalam tetapi jelas butirnya menyebabkan langkah Lang Surya terbunuh. Dia segera berpaling ke arah suara itu bersama dada yang terpukul dari dalam, sehingga dia sendiri bisa mendengarnya.

Seorang lelaki tua berjubah labuh dan lusuh sedang berdiri tidak jauh darinya, memerhati bersama sebatang tongkat sepunggur di tangan. Manakala sebelah tangan lagi melurut-lurut janggut putihnya yang panjang mencecah dada – mungkin ingin memberitahu tentang usianya yang lanjut. Lang Surya bisa menyeluruhi raut wajah lelaki itu dengan jelas kerana bulan menyuluh tegak di atas kepalanya. Hal itu segera memberitahu dirinya bahawa lelaki itu datang bersama sihir. Dia harus berwaspada.

Pandangan mereka bertaut. Sepasang mata pucuk tampak meruncing penuh curiga, manakala sepasang mata usang kelihatan tenang sesuai dengan ribuan peristiwa yang telah terakam.

“Bukankah begitu, wahat cucuku?” soal lelaki itu seraya menguntum senyum.

“Siapakah geranganmu, wahai lelaki?” tanya Lang Surya membalas. Retak-retak curiga di dalam hatinya semakin melebar. Namun paluan debar kian lemas dipeluk rasa berani.

“Hutan ini adalah daerahku, dan aku adalah penjaganya.”

Lang Surya tergamam. Baru sahaja sebentar tadi dia di datangi oleh seorang gadis kecil yang kemudiannya hilang dalam sekelip mata. Kini dia dipertemukan pula dengan seorang lelaki tua yang mendakwa dirinya adalah penjaga hutan itu. Sungguh, misteri demi misteri dalam hutan itu menyebabkan dia semakin keliru.

“Penunggu?” tanya Lang Surya teragak-agak.

Soalan itu membuahkan lucu di dalam dada, kemudian terburai menjadi tawa kecil di mulut lelaki si penjaga hutan.

“Aku bukan penunggu, wahai cucuku. Penunggu bersifat hitam luar dan dalam. Aku tidak termasuk dalam golongan itu, dan aku tidak pernah terfikir bagi menyertai mereka,” terang lelaki itu menafikan sangkaan Lang Surya.

“Jadi, khabarkan kepadaku namamu, agar daku bisa memanggilmu dengan panggilan yang sewajarnya,” bicara Lang Surya masih belum berpuas hati. Lelaki itu kembali menguntum senyum.

“Jasmanimu tidak memperlihatkan kematangan seperti yang terkandung dalam perkataanmu.”

“Maksudmu?”

“Cucuku masih mentah, tetapi bisa berbicara seperti orang dewasa.”

Lang Surya terdiam sejenak mendengar pujian daripada lelaki itu. Namun hatinya tersalut lapisan sangsi yang masih belum menipis. Dia tidak pasti sama ada pujian itu ikhlas atau merupakan satu perangkap untuknya. Justeru dia perlu senantiasa berwaspada.

“Terima kasih,” ujar Lang Surya seraya menundukkan sedikit kepalanya tanda hormat. “Tetapi daku tidak memerlukan pujian daripadamu.”

“Baiklah, baiklah,” kata lelaki itu bersama dekahan kecil. Dia menapak beberapa langkah medekati Lang Surya seraya melurut-lurut janggutnya. Kemudian dia mematikan langkah, berdiri tegak seraya meluruskan pandangan, menyeluruhi wajah Lang Surya bersama riak wajah yang tenang dan damai. “Aku bergelar Musang Tunggal, dan aku adalah seorang pendita.”

Bicara lelaki pendita itu bergema ke segenap penjuru hutan.

Serentak dengan itu nafas hutan mula mendesah kalut, mengalir bersama kesejukan yang menggigit kulit juga mencengkam tulang. Lang Surya memerhatikan kejadian itu dalam kepingaan, tetapi dia tiada berganjak walau setapak. Kedua-dua kakinya bagai terpasak kukuh ke lantai hutan. Sempat juga dia menjeling senyuman milik Pendita Musang Tunggal, dan senyuman itu seolah-olah memberitahunya agar menghiraukan segenap rasa gundah yang terbang bersama pawana.

Tatkala itu juga, pohon-pohon yang berada di sekitar mereka mula menyisih ke sisi dan menyempadan, beratur rapat dalam satu formasi seperti pagar yang tidak berlubang. Begitu juga dahan-dahan, ranting-ranting dan daun-daun, perlahan-lahan bersulam antara satu sama lain membentuk atap yang melengkung, hingga tidak terlihat lagi senyuman purnama dan lirikan bintang-bintang.

Sejurus kemudian keluh kesah angin malam menjadi reda. Pada masa yang sama lengkungan atap mula bercahaya kekuningan, berkelip-kelip kerana lahir dari perut-perut kekunang, lantas menerangi ruang lapang di bawah mereka yang kini menempatkan Lang Surya dan juga Pendita Musang Tunggal.

Ketahuilah, wahai insan mulia. Lang Surya mendapati dirinya kini berada di dalam satu dewan kecil seperti gua, hanya sahaja dinding dan atapnya bukan daripada batuan keras, sebaliknya terdiri daripada batang-batang pepohon, juga dahan-dahan, ranting-ranting dan daun-daun.

Dia jadi kaget. Dia ditampar rasa uja.

Sungguh, sebelum senja berlabuh pada hari itu, dia tidak pernah menyaksikan walau sekelumit magis berlegar di ruang mata. Namun sedari senja, satu demi satu magis melintas di hadapannya. Dia kembali teringat pada gadis kecil yang mencabarnya, sekaligus hatinya tertanya-tanya ke mana gadis itu pergi dalam sekelip mata?

Pasti itu adalah satu muslihat bagi membawanya kepada Pendita Musang Tunggal, dan gadis kecil itu adalah umpannya!

“Wahai Sang Pendita, apa maksudmu membawa daku ke sini?” soal Lang Surya dengan sopan biarpun rasa sangsi bergolak di dalam dada. “Dan siapa anak gadis yang datang bertemuku sebentar tadi?”

Pendita Musang Tunggal tidak lekas menjawab, membiarkan waktu larut dalam keheningan suasana. Senyum masih dikuntum, janggut masih diurut.

“Seandainya kau bernyalakan curiga di kala ini, padamkanlah ia kerana tempat ini terlalu terang bagi syak bersembunyi di dalam gelap wasangka,” ujar Pendita Musang Tunggal cuba memujuk resah Lang Surya. “Gadis kecil itu adalah realiti dan khayalan mindamu.”

Lang Surya mengangkat kedua keningnya tanda kurang mengerti.

“Saat kau melihat kewujudannya, itu adalah khayalanmu. Namun saat dia hilang dari pandangan, realiti telah menjemputmu,” balas Pendita Musang Tunggal lagi.

“Daku kurang mengerti, wahai pendita.”

“Satu hari nanti, kau akan mengerti bicaraku,” jawab Pendita Musang Tunggal. Dia tidak mahu memberatkan fikiran muda Lang Surya dengan hal-hal yang tidak bisa terjangkau. “Mulai sekarang, di sini adalah rumahmu.”

Lang Surya tersentak. Serta-merta dia teringatkan ibunya di rumah, juga Melur Puteh yang terpisah. Pasti mereka sedang kalut melawan bimbang di hati. Mana mungkin dia bisa meninggalkan mereka dalam keadaan begitu. Rasa curiganya masih terus menyala.

“Maafkan daku, wahai pendita. Di sini bukan rumahku.”

“Jadi, di mana rumahmu?”

“Di satu kampung tidak jauh dari hutan ini, mengarah ke benam mentari.”

“Jika aku tidak membenarkan kaupulang?”

“Tolonglah, wahai pendita. Daku ingin pulang bertemu ibu dan Melur Puteh. Mereka pasti menanti kepulanganku,” rayu Lang Surya menagih belas.

“Benar, mereka sedang bertemankan walang kerana kehilanganmu, wahai cucuku. Tetapi, adakah kau mahu lari daripada kesalahan yang telah kaulakukan?” tanya Pendita Musang Tunggal seraya mengangkat kening separuh dahi, memperlihatkan garis-garis usia yang kasar terentang.

Lang Surya terdiam, mencedok ingatan tentang kesalahan yang dimaksudkan oleh Pendita Musang Tunggal. Lantas dia berpaling ke arah anak helang yang tidak lagi bergerak.

“Adakah kerana anak helang itu?” soalnya pantas.

“Ya. Kau telah melanggar adab di hutan ini dengan melastiknya hingga cedera,” sahut Pendita Musang Tunggal.

Lang Surya menghampiri anak helang itu lalu diangkat cermat dan perlahan. Ia masih bernadi, namun terlalu lemah.

“Dia masih hidup. Apa yang harus kulakukan?”

“Rawatlah ia. Semoga dia memaafkan kekhilafanmu.”

“Bagaimana?”

Pendita Musang Tunggal tersenyum lagi, dan senyum itu membuatkan rasa sangsi di dalam dada Lang Surya semakin menipis. Pendita itu kemudiannya mengeluarkan sebuah geluk lutsinar sebesar dua genggam, lalu dijulang mulutnya yang terbuka ke udara. Sejurus secara sepontan sekawan kekunang dari bumbung dewan terbang turun bagai ditarik masuk ke dalam geluk. Pendita Musang Tunggal kemudiannya menyumbat mulut geluk yang mula bercahaya itu dengan sebatang kayu yang bertindak seperti batang pemegang obor.

“Daun rewala. Kau harus keluar mencarinya sekarang, dan segera pulang sebelum ajal menjadi teman kepada si helang kecil,” bicara Pendita Musang Tunggal seraya menghulurkan batang pemegang geluk yang terang bercahaya kepada Lang Surya.

Lang Surya teragak-agak menerima pemberian itu.

“Daun rewala?” soal Lang Surya dalam nada rendah, seakan menyoal dirinya sendiri.

“Cucuku pasti mengenali akan daun itu, bukan?”

“Ya, tetapi mengapa mesti daun itu?”

“Lekas. Anak helang itu memerlukannya,” balas pendita itu tidak mengendahkan pertanyaan Lang Surya sambil menunjukkan jalan keluar dari dewan. Sebuah mulut pintu sedang ternganga antara celah dua batang pohon di satu penjuru dewan.

Lang Surya menatap sejenak wajah Pendita Musang Tunggal, mencari keyakinan dan kejujuran daripada lelaki itu. Dia sedar, dia tidak punya pilihan lain untuk kembali pulang, dan untuk kembali, dia mesti menunaikan segala perintah pendita itu. Dia harus menaruh seluruh kepercayaannya kepada sang pendita, dan wajah pendita itu berjaya membangkitkan rasa percayanya.

Lang Surya sempat menatap anak helang dalam dakapannya sebelum diberikan kepada Pendita Musang Tunggal untuk dijaga. Dia sempat berbisik dalam hati, ‘Bertahanlah menunggu saat pulangku.’ Kemudian dia berlari keluar dari dewan itu, bersama geluk cahaya yang dijulang, juga bayangan daun rewala di benak fikir.


www.tips-fb.com

1 comments:

On 10 Jun 2009 11:08 PG , k0m4nd3r berkata...

Daun rewala? xda pic kah?