Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 4 (bhgn III)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Pasti kau tidak pernah mendengar tentang rewala, kerana rewala hanya tumbuh di sekitar Indera Wangsa dan juga Gurun Dalinggiri, tidak pernah tumbuh di negerimu. Namun, bagi memudahkan kau membayangkan bentuknya, izinkanlah aku melakarkan kepadamu serba ringkas gambaran tentang daun itu.

Rewala adalah tumbuhan liar berdaun hijau lurus panjang dan meruncing tajam di hujungnya. Sekali pandang, rumpun rewala seakan-akan rumpun serai, tetapi kau boleh membezakannya dengan menghidu dekat bau daunnya. Daun rewala berbau pudina, dan manis jika dikunyah. Tetapi jangan sesekali kautelan kunyahan rewala, pasti perutmu meragam seharian.

Setelah mencari buat beberapa ketika bertemankan suluhan cahaya kekunang dari dalam geluk, akhirnya Lang Surya bertemu dengan serumpun rewala. Hatinya melonjak girang, langkahnya deras mendapatkan rumpun rewala. Bila tiba di sisi rumpun, dia mencangkung lalu memilih beberapa helai daun rewala sebelum dipetik.

Tatkala dia asyik memetik, berpuluh-puluh pasang mata sedang memerhatikannya dari celah-celah dedaun belukar, berselindung di sebalik tirai gelap milik Sang Malam. Mereka semuanya bersenjata, melihat perlakuan Lang Surya dengan gumpalan geram di dada. Mereka tidak dapat berbuat apa-apa, kecuali bersedia menerima arahan bertindak daripada ketua mereka.

Lang Surya tidak sedar akan hal itu. Dia seperti berada di dunianya sendiri, memilih dedaun rewala yang muda dan segar untuk dipetik.

“Hei, manusia!”

Sergahan itu membuatkan Lang Surya terkejut hingga terlepas daun-daun rewala yang telah dipetik dari tangannya. Lantas dia bingkas dan berpaling ke arahnya. Siapa pula yang menyergah kali ini?

“Siapa geranganmu yang berani merosakkan tumbuhan jagaan kami?”

Lang Surya terpinga-pinga. Dia tidak dapat mencari pemilik suara kecil tetapi nyaring dan lantang itu. Namun suara itu jelas, seperti terlalu dekat padanya. Dia mengacu-acukan geluk cahayanya ke semua arah, cuba menghalau kegelapan bagi mencari si pemiliknya.

“Aku di sini, wahai manusia!” Suara itu seperti bertempik, tetapi dalam kadar yang sederhana.

“Aku tidak melihatmu,” getus Lang Surya masih melilaukan mata.

Tiba-tiba seketul batu kecil meluncur deras menghentam betis kiri Lang Surya. Dia mengaduh kecil seraya melihat kakinya. Namun dalam cahaya yang samar-samar matanya segera menangkap satu lembaga kecil sedang berdiri mendongakkan wajah, hanya dua langkah memisahkan mereka. Lang Surya berundur setapak ditolak rasa kejut.

“Nah, sekarang kau melihat aku. Maka lontarkan jawabanmu,” bicara makluk kenit itu. Suaranya tegas, tiada getar gentar di dalamnya biar pun bertubuh kecil. Jika dibandingkan, saiz tubuh mereka bagai langit dengan bumi.

Lang Surya merendahkan diri bersama geluk cahayanya. Perlahan-lahan lantai hutan menjadi terang dan dia bisa melihat makhluk kenit itu dengan jelas. Ketinggian makhluk itu hanya sejengkal, separas betis Lang Surya. Kepalanya besar dan berambut kerinting. Hidungnya pesek dan berbibir tebal. Matanya bulat dan bertelinga besar.

“Siapa geranganmu, wahai kenit?” soal Lang Surya memberanikan diri.

“Manusia, akulah yang bertanya soalan itu terlebih dahulu,” balas makhluk kenit itu sambil bercekak pinggang. Mimik wajahnya terukir rasa geram yang ditahan-tahan. Dia ternyata tidak takut kepada lawannya yang jauh lebih besar. “Jadi kaulah yang patut memulangkan jawaban sebelum aku.”

“Aku Lang Surya, anak kepada Lang Merah,” balas Lang Surya mengalah. “Dan kau, wahai kenit?”

“Aku bergelar Gunung.”

“Gunung?” tanya Lang Surya sambil menahan tawa. Dia menyeluruhi tubuh Gunung yang kecil atas bawah.

“Apa yang melucukan hatimu?”

“Kerana namamu tidak mencerminkan saiz tubuhmu.”

“Kau mempermainkan namaku?”

“Tidak, tidak. Aku tidak bermaksud begitu,” ujar Lang Surya menyedari kata-katanya telah mengguris perasaan Gunung. “Kau bertubuh kecil, namun semangatmu menyamai ketinggian namamu.”

Gunung menghela nafas seraya mengangkat dada. Ternyata bicara Lang Surya mendatangkan senyum di bibirnya, lebar hingga ke telinga. Buat seketika dia bagai melayang diterbangkan pujian. Kemudian dengan pantas dia menggeleng-gelengkan kepalanya, tersentak oleh tugas yang sedang dipikul.

“Apa yang kau lakukan di sini?” soal Gunung lagi kembali bersuara lantang.

Lang Surya terdiam sejenak seraya melihat daun-daun rewala yang baru dipetik berselerak di lantai hutan. Kemudian dia menoleh kembali menatap wajah Gunung.

“Seseorang menyuruhku mendapatkan dedaun rewala bagi menyembuh seekor anak helang,” sahutnya lalu mengutip helaian rewala satu-persatu. Matanya sesekali menjeling mengawasi perlakuan Gunung.

“Tidak kira berapa ramai pun yang menyuruhmu, tiada alasan bagimu merosakkan tumbuhan atau mencederakan binatang di hutan ini selepas senja berlabuh,” bentak Gunung sambil bercekak pinggang.

“Lihat, aku tidak berniat jahat tika memetik dedaun rewala daripada rumpun ini. Aku langsung tidak tahu bahawa rumpun rewala ini bertuan. Aku hanya ingin menolong seekor anak helang yang sedang cedera kerana bidikan lastikku,” kata Lang Surya membela diri.

“Kau melastik anak helang?” tanya Gunung tambah terkejut.

“Ya,” balas Lang Surya ringkas tetapi lambat-lambat. Terkandung nada kesal di hujung getar. Keningnya terangkat tinggi separuh dahi.

“Jika begitu kau telah melakukan dua kesalahan,” bicara Gunung sambil menyuakan isyarat dua jari kepada Lang Surya.

“Sebentar, wahai Gunung,” ujar Lang Surya menyedari dirinya terperangkap dalam perdebatan itu.

“Dan kau mesti kubawa kepada dia. Biar dia yang menghakimimu dengan seberat-berat hukuman.”

“Siapakah dia yang kaumaksudkan?”

“Adakah kau akan menyerah diri?”

Soalan itu membuatkan Lang Surya terdiam memikirkan sesuatu. Fikirannya melayang terkenangkan ibunya, sebelum menyinggah pada Melur Puteh. Kesimpulannya dia harus segera pulang.

“Tidak. Aku perlu segera selesaikan tugasku kerana aku ingin pulang bertemu ibu,” sahutnya dengan nada rendah. Moga jawaban itu menghadirkan rasa belas dalam hati Gunung.

“Alasan tidak diterima,” kata Gunung seraya menggoyangkan jari telunjuknya dengan bibir yang dijuihkan, juga mata yang dikecilkan.

“Jika begitu, keinginanmu bagi menahanku juga tidak diterima,” balas Lang Surya tegas. Dia mula bosan kerana Gunung tidak mempertimbangkan sebarang tolak ansur.

“Keluar semua!” jerit Gunung dengan suara lantang dan bergema, membuatkan Lang Surya tersentak olehnya.

Sejurus Lang Surya bisa melihat daun-daun belukar di sekelilingnya bergerak dalam keadaan yang mencurigakan. Kemudian muncul berpuluh-puluh makhluk kenit mengepung kedudukannya. Mereka semua berfizikal kecil seperti Gunung, dan setiap mereka membawa sebatang sumpit buluh yang sedang siap berada di mulut mereka, hanya menanti arahan bagi dilepaskan ke arah dirinya.

“Menyerahlah, atau mereka semua akan menyumpitmu dengan jarum pelali,” seru Gunung seraya mengangkat sebelah tangannya sebagai isyarat kepada pengikutnya agar bersedia.

“Bertenang, wahai Gunung. Berikan aku sedikit waktu bagi menjelaskan situasiku,” rayu Lang Surya mengharapkan sebuah toleransi hadir di pihak Gunung. “Aku tidak akan bertindak kasar pada kalian.”

Tatkala itu, salah seorang daripada makhluk kenit yang mengepung Lang Surya berada dalam keadaan kantuk yang luar biasa. Sejak dalam persembunyian lagi dia telah menguap berpuluh kali menghalau seruan tidur yang berbisik. Kelopak matanya kian berat ditarik kantuk dan perlahan-lahan tertutup sepenuhnya. Hal itu menjadikan dirinya tidak stabil lalu tumbang ke sisi melanggar temannya yang sedang mengacukan sumpit ke arah Lang Surya. Temannya jadi terkejut dan secara tidak sengaja, jarum pelali pun terlepas dari mulut sumpit, meluncur ke leher Lang Surya.

Lang Surya mengaduh kecil seraya menekup lehernya. Ada jarum yang tercacak. Melihatkan keadaan itu, Gunung disimbah rasa marah kerana ada pengikutnya yang tidak menurut arahan. Matanya liar mencari gerangan yang melepaskan jarum pelali itu seraya menurunkan tangannya lalu bercekak pinggang.

Serentak dengan itu, jejarum pelali berterbangan dari semua sudut menuju ke sasaran, dan sasaran itu adalah Lang Surya.


www.tips-fb.com