Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 4 (bhgn I)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


“Surya!”

Laungan itu bergema dari segenap penjuru hutan kala mentari semakin lesu menyimbah sinar di ufuk barat. Ada getar cemas di dalamnya, juga detak-detak khuatir yang terbalut. Sepasang kaki berlari ke sana ke mari, sepasang mata pula liar menjelajah ke setiap ceruk yang bisa dilewat sebelum malam berlabuh. Pucuk ubi dan pakis bukan lagi menjadi dambaan.

“Surya!”

Mentari kian rendah, seolah-olah tidak menghiraukan panggilan yang mula bergenang di hujung suara. Unggas malam semakin rancak berpesta seakan pertama kali mengangkat Puteri Purnama menjadi ratu. Udara malam mula mendingin, berbisik di celah-celah dedaun rimba, membawa berita dalam bahasa yang tidak difahami. Mereka bersatu memimpin Melur Puteh kepada sebuah kekecewaan.

Bait-bait langkah mula longlai kebuntuan, dan akhirnya berlutut tidak bermaya meratapi sebuah kehilangan. Air mata yang terempang kini berguling turun deras merentas pipi, namun hatinya terus cekal memanjatkan doa agar Tuhan menjelmakan kembali Lang Surya di hadapannya.

Tiada sangsi, dia menyayangi Lang Surya seperti anaknya sendiri biarpun dirinya tidak pernah bersuami, apatah lagi mempunyai seorang anak. Baginya Lang Surya terlalu istimewa, kerana itu dia tidak akan berpatah arang mencari anak itu. Gelap malam bukan penghalang, janjinya Lang Surya mesti ditemukan.

Bersama tekad di dada, Melur Puteh melangkah masuk ke dalam hutan, meninggalkan lembah kecil hunian ubi dan pakis liar di belakangnya. Destinasinya tidak menentu, sebentar ke timur, sebentar ke selatan, kemudian ke barat, juga ke utara. Ke mana sahaja yang boleh ditelusur asalkan Lang Surya bisa ditemukan kembali.

Tiba-tiba lariannya menjadi perlahan, lantas membeku apabila telinganya terdengar perbualan antara dua manusia. Suara mereka halus keanakan, namun dia tidak dapat menangkap butir-butir bicara mereka. Dia hanya dapat mengecam, salah satu daripada suara itu adalah milik Lang Surya. Melur Puteh yakin.

“Surya?”

Tiada balasan, bahkan perbualan mereka berterusan tanpa gangguan. Lantas dia menuju ke arah sumber suara yang berbicara. Semakin lama suara-suara itu semakin jelas, dan dia yakin bahawa dia kian hampir kepada Lang Surya. Namun begitu, dia menanam benih-benih curiga pada suara yang membalas bicara Lang Surya.

Dari celahan dedaun belukar yang diselak, dia melihat Lang Surya sedang berbicara dengan seorang gadis kecil. Secara spontan lidahnya menyeru nama Lang Surya berkali-kali, tetapi telinga Lang Surya seakan terpekak daripada mendengar laungannya. Dan dia tidak menunggu lama bagi mencari jalan keluar dari belukar itu ke arah Lang Surya.

“Mari ikut aku.”

Bicara gadis itu mematikan langkah Melur Puteh, lantas dia mengintai kedudukan Lang Surya dan gadis itu sekali lagi. Dia bisa melihat pepohon renek yang tumbuh rapat terbelah menjarak membentuk denai di hadapan si gadis, dan si gadis menelusuri denai itu tenang dan lancar tanpa mempamerkan sekelumit rasa teruja.

Pegun, Melur Puteh sebaliknya terpegun.

“Apa yang kautunggu?” soal gadis itu setelah melihat Lang Surya terpaku tidak mengekorinya. Gadis kecil itu kemudian mengangkat mata lurus menikam wajah Melur Puteh di belakang Lang Surya. Melur Puteh tersentak. Dia pasti gadis itu mengetahui kewujudannya di belukar itu, dan perkara itu tidak menyenangkan hatinya.

“Surya! Jangan ikut dia!” Melur Puteh menjerit cuba menegah Lang Surya daripada meneruskan langkah menurut bicara si gadis. Namun seperti juga sebelum itu, Lang Surya tidak mengendahkannya, seolah-olah dipukau oleh sesuatu daripada mendengar suaranya. Melur Puteh pasti sesuatu itu adalah milik si gadis yang melihatnya sebentar tadi.

“Surya! Jangan!”

Dia menegah lagi namun sia-sia. Hal itu membuatkan dia nekad meredah belukar tebal penuh duri yang menghalang dirinya bagi mendapatkan Lang Surya. Dia tidak peduli, biar hancur kulit ditusuk duri sekali pun, Lang Surya mesti diselamatkan.

Melur Puteh berjaya meloloskan diri bersama calar balar akibat torehan deduri, namun kelibat Lang Surya sudah tidak kelihatan lagi. Dia hanya dapat melihat rimbunan pepohon renek yang terkuak, yang menjadi laluan Lang Surya dan gadis kecil itu kembali bertaut. Dia segera berlari ke arah pepohon renek itu lalu meredahnya. Malang sekali dia tidak tahu, dan kau juga tidak tahu, di sebalik pepohon renek itu tersorok sebuah lereng curam yang agak dalam, dan Melur Puteh terhumban ke dalamnya lalu kaku tidak sedarkan diri.

Wahai insan tetamuku, kau harus mengerti setiap apa yang terjadi adalah kehendak dan milik-Nya. Dialah yang memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam, dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditetapkan. Percayalah perkataanku, hikmah-Nya pasti ada. Bukankah setiap kejadian itu punya alasan tersendiri?

Anggrik Pagi menanti dengan resah, menunggu bersama gelisah. Mentari semakin lemas ditelan horizon barat, namun kelibat Melur Puteh dan anaknya masih belum kelihatan. Dari tangga rumah di hadapan pintu, bersama pelita bersumbukan pintalan bulu kambing, dia merenung jalan pulang yang diharap bakal dilalui oleh kedua mereka. Benak fikirnya sentiasa positif – mereka pasti pulang, namun detik-detik waktu yang berlalu sempat menghasut juga merasuk hatinya, membuatkan duduknya tidak tenang.

Dia menanti penuh harap, dan penantian itu bukanlah sesuatu yang menggembirakan. Ketika itu hati dan fikirannya hanya dipenuhi bayangan Lang Surya dan Melur Puteh. Detik-detik persemadian mentari di ufuk barat bagai berdetak keras menjadikan dia lebih runsing.

Lantas, apabila mega di dada langit lenyap dilarutkan warna malam, dia bingkas meninggalkan tangga rumahnya seraya menjulang obor menuju ke rumah penghulu di tengah kampung. Langkahnya pantas tergesa, mengejar masa yang tidak pernah lelah berlalu.

“Penghulu! Penghulu!”

Anggrik Pagi melaungkan panggilan itu sebaik sahaja rumah penghulu muncul dalam bingkai lihatnya. Langkahnya kian deras, injaknya semakin keras. Julangan api di puncak obornya bertari liuk berhembus lintuk.

“Penghulu! Penghulu!”

Penghulu Tedung Senja yang baru sahaja duduk di hadapan hidangan malam bergegas ke tepi jendela sebaik mendengar laungan Anggrik Pagi. Kepalanya tertinjau-tinjau ke luar tingkap mencari gerangan pemilik jeritan.

Dia menarik kepala lalu menoleh ke arah isterinya. Isterinya membalas dengan mengangkat kening bersulam kerut di dahi tanda menyoal.

“Anggrik Pagi,” jawab Penghulu Tedung Senja ringkas seraya bergegas ke pintu hadapan. Isterinya mengekor dari belakang, masih berteman tanda tanya.

“Penghulu!”

Suara Anggrik Pagi sudah jelas di hadapan pintu membuatkan Penghulu Tedung Senja mempercepat langkah lalu membuka pintu hadapan yang lazimnya akan ditutup tika senja bertandang.

“Ada apa, wahai Anggrik Pagi?’ tanya Penghulu Tedung Senja sebaik sahaja menguak dedaun pintu. Dia melihat wajah Anggrik Pagi yang beriak gusar beralun bimbang.

“Salam ke atasmu, wahai penghulu.” Anggrik Pagi tidak lekas menjawab. Biar pun wajah tercalit gundah, suaranya tetap bernada tenang.

“Salam kembali,” balas Penghulu Tedung Senja sedikit tersipu kerana Anggrik Pagi mendahului salam daripadanya.

“Melur Puteh dan Lang Surya masih belum pulang dari pinggir hutan,” adu Anggrik Pagi tanpa berlengah. Suaranya kini terselit getaran bimbang seperti mahu menangis, namun ditahan penuh emosi.

“Bertenanglah. Beritakan kepadaku satu persatu,” bicara Penghulu Tedung Senja cuba memujuk. Selayaknya dia adalah seorang pemimpin.

Anggrik Pagi kemudiannya menjelaskan butir-butir keresahan dari awal hingga akhir kepada Penghulu Tedung Senja sambil didengar oleh isterinya.

“Saya merayu keringat penduduk kampung bagi mencari mereka, wahai penghulu.”

“Aku juga bimbang mendengar hal mereka. Ayuh, kita perlu lekas. Semoga Tuhan memberi perlindungan kepada mereka,” ujar Penghulu Tedung Senja diiringi doa spontan.



www.tips-fb.com