Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 6 (bhgn II)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Sebentar tadi, aku menerima mesej daripada Ketua Editor PTS Fortuna, Vovin. Katanya, editor yang incharge KLS-Pendeta Gua Khayalan, iaitu Mat Jan telah pun berhenti kerja. Jadi, novel KLS kini berada di bawah pengendalian beliau. Beliau juga memberitakan kegembiraan bahawa status terkini KLS-Pendeta Gua Khayalan adalah menghampiri proses suntingan. Insya'Allah jika tiada aral melintang, aku menjangkakan novel sulung ini bakal diterbitkan selepas raya (dalam bulan 10 atau 11). Sama-samalah mendoakannya. AMIN..



-===***===-


Lang Surya membuka matanya perlahan-lahan, melawan berat yang menindih kelopak mata. Dahinya berkerut, kepalanya juga terasa berat. Samar-samar dia mula melihat sekitarnya. Yang terang di fikiran hanya tanda soal di mana dia sekarang.

Pelupuk mata dipisat berulang kali, dan pandangannya semakin jelas.

“Kau sudah sedar. Kau sudah sedar!” Jeritan kecil itu membuatkan Lang Surya menoleh disapa kejut. Di tepi perbaringan, Gunung sedang terkedip-kedip galak memandangnya dengan wajah yang ceria.

“Kau...”

“Ya, aku Gunung! Masih ingat padaku?” teriak Gunung lagi, bibirnya tidak lekang dari sengihan. Gunung bingkas berdiri. “Pendita, orang muda ini sudah sedar!” jeritnya memanggil. “Pendita!”
Lang Surya tidak mengendahkan tindakan Gunung, sebaliknya cuba membangkitkan tubuh, namun cebis-cebis kudrat membataskan keinginannya. Kepalanya terlalu berat dan tubuhnya bagai enggan berpisah dari perbaringan.

“Kau masih lemah, wahai cucuku,” lontar satu suara di hujung ruang.

Lang Surya kenal dengan pemilik suara itu, dan sangkaannya benar setelah dia menoleh. Pendita Musang Tunggal. Dia melihat pendita itu sedang berjalan ke arahnya bersama tongkat sepunggur yang ditekan ke bumi.

“Ya, kau masih lemah,” celah Gunung. “Baring, baring.”

Gunung menolak bahu Lang Surya perlahan-lahan rapat ke perbaringan. Kemudian dia mula memicit-micit kepala Lang Surya. Lang Surya ingin menegah, namun rasa enak dan selesa membuatkan niatnya terbantut.

“Daku di mana?” soal Lang Surya dengan suara yang lemah.

“Usah bimbang, wahai cucu. Kau masih di sini bersama denganku,” sahut Pendita Musang Tunggal seraya bersila di sisi perbaringannya. Tongkat sepunggur di silangkan di atas riba. Dia memerhatikan keadaan Lang Surya, memeriksa secara ringkas.

“Kepalaku terasa pinar dan berat. Apa yang terjadi?”

“Kau jatuh pengsan setelah disumpit oleh orang-orang Gunung, dan mereka membawa kau pulang ke sini. Gunung menjagamu hingga kau benar-benar kebah dari bisa sumpitan mereka,” jawab Pendita Musang Tunggal membuatkan Lang Surya mengimbas peristiwa di rumpun rewala.

Lang Surya mendongak memandang Gunung yang masih memicit kepalanya dengan wajah yang geram. Sengih Gunung makin lebar. Bait-bait khilaf bermohon ampun jelas terpapar di wajahnya.

“Kau sepatutnya menyebut nama Sang Pendita sewaktu aku menyoalmu,” ujar Gunung cuba membela diri.

“Aku telah menyebutnya.”

“Tidak, kau tidak menyebutnya.”

“Ya!”

“Tidak!” balas Gunung lalu memicit kepala Lang Surya dengan kuat. Lang Surya mengaduh, dan Gunung segera menarik tangannya rapat ke bibir.

“Sudah, tidak perlu berdebat tentang itu,” lerai Pendita Musang Tunggal menghentikan dialog mereka. Dia menggeleng dalam senyum.

“Pendita, berapa lama daku tidak sedarkan diri?” tanya Lang Surya selepas berbalas jeling dengan Gunung.

“Dua hari. Bisa sumpitan itu cukup membuatkan kau pengsan selama dua hari,” balas pendita itu.

“Dua hari.. apakah perkhabaran ibu dan Melur Puteh?” bisik Lang Surya kepada dirinya sendiri. Rasa rindu tiba-tiba menebal, tidak pernah dia berjauhan dengan ibunya dan Melur Puteh selama itu.

“Kau bisa pulang bertemu dengan mereka setelah kau benar-benar bertenaga. Usah kau bimbang,” jamin Pendita Musang Tunggal cuba menghilangkan resah di dada Lang Surya. Lang Surya berpaling bersama wajah yang berbunga harapan. Bayangan ibu dan Melur Puteh melintas dalam benak fikirnya.

“Benarkah begitu?”

“Ya, benar. Juga setelah kau tamat berguru denganku.”

Lang Surya terkedu sejenak. Matanya menyuluh sinar canggung dari benak, tidak percaya dengan syarat yang diutarakan.

“Daku tidak mengerti, wahai pendita. Mengapa daku perlu menjadi muridmu?” soal Lang Surya melontarkan rasa tidak puas hati dengan syarat yang diberikan oleh Pendita Musang Tunggal. Dia merasakan syarat Sang Pendita sama sekali tidak terjangkau dek akal.

“Lupakah kau pada kesalahanmu?” Pendita Musang Tunggal membalas dengan soalan, nadanya rendah dan beralun lembut. Dia tahu hati anak kecil itu sedang memberontak, dan dia perlu menanganinya dengan cara yang bijaksana. Gunung hanya mendiamkan diri, enggan mencampuri urusan tuannya.

Anak helang. Lantas Lang Surya mencari kelibat anak helang tersebut di segenap pelusuk ruang itu. Hampa.

“Di mana anak helang itu, wahai pendita?”

Gunung ingin menjawab, namun lidahnya membeku sebaik melihat tuannya membuka mulut.

“Masih bernyawa,” balas Pendita Musang Tunggal ringkas. “Dan semakin pulih daripada lukanya. Terima kasih kepada orang-orang Gunung yang turut membawa dedaun rewala tika mereka mengusung kau ke sini.”

Lang Surya menjeling ke arah Gunung. Senyum makhluk kenit itu kembali melebar. Gunung berdehem seraya tangannya menyentuh kerongkong.

“Sama-sama dan kembali,” ucapnya kepada Lang Surya sambil merendahkan kepalanya. Lang Surya menjeling lagi.

“Jika begitu, tanggungjawabku sudah selesai,” ujar Lang Surya enggan melayan bicara makhluk kenit itu. Rasa geram membuak di hati Gunung, lalu dia menjelirkan lidah tanpa disedari oleh Lang Surya. “Izinkanlah daku pulang, wahai pendita,” sambung Lang Surya merayu penuh harap.

“Kau perlu mengerti, wahai cucuku. Tanggungjawab perlu dipenuhi dengan sempurna, bukan dijauhi atau dilakukan dengan separuh hati,” bicara Pendita Musang Tunggal berhati-hati dalam menyusun ayatnya, agar Lang Surya memahami apa yang ingin disampaikan.

“Benar, orang muda. Tanggungjawabmu masih berbaki, dan kau perlu melunaskannya dengan sempurna,” celah Gunung tiba-tiba. Rasa geram di dada semakin surut dan menjauh dari hati. Perkataannya mempamerkan kematangan fikiran, tidak seperti kelakuannya yang keanak-anakan. Pendita Musang Tunggal mengangguk membenarkan bicara makhluk suruhannya.

“Walaupun luka yang kauberikan kepada anak helang itu semakin sembuh, tetapi itu hanya luaran. Luka dalaman memerlukan masa dan penjagaan untuk benar-benar pulih. Kemungkinan untuk sayapnya lumpuh juga tinggi. Tanda-tandanya sudah ada, dan kau harus bertanggungjawab ke atasnya,” terang Pendita Musang Tunggal.

Lang Surya memalang bicaranya sejenak, merenung ruang kosong di hadapannya sementara akalnya mencerna bicara Pendita Musang Tunggal satu persatu.

Benar dia punya kesalahan dan perlu bertanggungjawab terhadap anak helang itu. Pada masa yang sama dia juga ingin pulang ke pangkuan ibunya. Dilema, dia tidak tahu memutuskan pilihan yang terbentang. Namun setelah difikirkan sedalam mungkin, sebenarnya dia tidak punya sebarang pilihan melainkan menurut kata Pendita Musang Tunggal. Pendita itu punya magis yang bertebaran di setiap pelusuk hutan. Tanpa izin daripada pendita itu, mana mungkin dia bisa ketemu jalan pulang.

“Baiklah, anak helang itu adalah tanggungjawabku sehingga dia benar-benar pulih. Daku berjanji, dia pasti meluncur di langit tertinggi satu hari nanti,” ucap Lang Surya melahirkan kesimpulan daripada cernaan akalnya. Dia menaruh kepercayaan dan harapan agar Pendita Musang Tunggal tidak memungkiri janjinya setelah dia melunaskan tanggungjawab.

“Aku mengagumi semangatmu, dan kau adalah seorang yang memelihara soal tanggungjawab,” puji Pendita Musang Tunggal dengan rekahan senyum di bibir. Wajahnya berseri dengan persetujuan Lang Surya, begitu juga dengan Gunung. “Ibumu pasti gembira bila mengetahuinya nanti.”

“Terima kasih. Persetujuanku adalah kerana kesalahanku, juga kerana ibuku.”

“Dan sementara menunggu anak helang itu pulih, kau akan kujadikan sebagai anak muridku,” isytihar Pendita Musang Tunggal seraya menepuk-nepuk bahu Lang Surya. Dia benar-benar gembira dengan keputusannya itu.

“Apa yang akan daku pelajari, wahai pendita?”

“Ilmu,” balas Pendita Musang Tunggal seraya mengenyitkan matanya.


**********************************


Dua hari berlalu, Melur Puteh sudah pun diketemui dan dibawa pulang ke rumah Anggrik Pagi. Keadaannya lemah dan badannya penuh luka-luka, membuatkan Anggrik Pagi resah bersalut kesah. Lebih-lebih lagi anaknya masih bertemankan sesat di hutan dan belum dijumpai.

Hanya jaminan Penghulu Tedung Senja yang bisa membuatkan dia terus berharap, dan harapannya tidak akan pernah pudar. Penghulu itu menghulurkan janji, sepasukan penduduk kampung akan dikerah bagi mencari Lang Surya hingga ketemu. Pada Tuhan dia bermohon agar Lang Surya sentiasa dalam keadaan selamat, dan pada Tuhan juga dia meminta agar anaknya bisa diketemukan.

Melur Puteh hanya sedarkan diri pada keesokan hari, namun hal itu tidak banyak membantu menceriakan hatinya kerana keadaan Melur Puteh yang semakin tenat. Ada kalanya Melur Puteh meracau-racau menyebut nama Lang Surya, diselangi dengan esakan tangis sedu dan sedan. Keadaan itu membuatkan Anggrik Pagi menangguh hasratnya bagi bertanya tentang Lang Surya kepada Melur Puteh.

Melur Puteh akhirnya tumpas dan dijemput ajal setelah tiga malam berperang dengan sakitnya. Sebelum dia menghembuskan nafas terakhir, inang pengasuh itu sempat membisikkan sesuatu yang membulatkan mata Anggrik Pagi.

“Lang Surya masih hidup...”


www.tips-fb.com

Godaan KLS - Bab 6 (bhgn I)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Wahai insan berjiwa luhur, telah kuberitakan kepadamu bahawa legenda ini adalah legenda bangsaku, juga legenda tanahairku. Legenda ini telah lama masyhur di seluruh jajahan Indera Wangsa, diturunkan dari generasi ke generasi, disebarkan dari mulut ke mulut, juga diceterakan oleh ayah kepada anak kecilnya sebelum tidur. Dengan harapan agar pabila dewasa kelak, si anak bakal beroleh semangat dan cita-cita sekental Lang Surya.

Detik demi detik, usiaku semakin larut dalam pusaran masa, membenarkan ketentuan Tuhan sejak azali – yang bermula akan bertemu titik akhir, yang bernyawa pasti dijemput mati. Begitu juga dengan pertemuan kita, pasti ada detik-detik yang memisahkan. Sebelum tiba saat dan ketika itu, molek kiranya bagiku bersambung cetera, sebagai hadiah istimewa yang kujanjikan kepadamu.

Kala itu di satu sudut di hujung dunia, mentari bagai bertongkat terbongkok perlahan-lahan merendahkan diri. Sinarnya mula menguning dan mengurai keemasan, dan pijarnya jadi lembut keredupan. Sedikit demi sedikit, garis-garis di sempadan timur dikuasai oleh perarakan malam yang mara tanpa henti, menyebabkan debu-debu gelap semakin pekat terapung merentas horizon barat.

Waktunya telah tiba.

Dari luar, kelihatan pintu utama Pustaka Negeri memuntahkan ulat-ulat buku tanpa henti. Ruang di dalam dewan utama semakin lengang, mengembalikan suasana bening seperti waktu pembukaan di pagi hari.

Sepasang kaki milik seorang pustakawan melangkah deras. Waktu yang semakin tegas di hujung petang membuatkan dia hampir-hampir terlupa, dewan kecil yang menyimpan khazanah terpelihara berpengunjung pada hari itu, tidak seperti selalu. Dan dewan itu perlu ditutup terlebih dahulu sebelum Pustaka Negeri mengakhiri operasi harian sepenuhnya.

Perlahan-lahan dia menguak daun pintu dewan kecil. Berat. Binaannya adalah cengal ratusan tahun yang mampat dan padu. Bunyi geselan engsel bergema nyaring dan panjang. Dia menjenguk ke dalam mencari kelibat gadis yang telah dibawanya ke situ pada sebelah pagi.

Tiada.

Dia mula memanggil sambil mengetuk daun pintu, berharap ianya bisa menghadirkan perhatian kepada si gadis. Namun panggilannya berlalu begitu sahaja tanpa disahut sebarang suara. Dia melangkah masuk.

Di satu sudut di atas sebuah meja usang, sedang bertimbun buku-buku tentang Puteri Kenanga Mulya. Pustakawan itu menggeleng kecil, kemudian menoleh ke seluruh ruang dewan itu mencari si pembaca. Masih hampa.

“Barangkali gadis itu telah keluar tanpa pengetahuanku,” fikir pustakawan itu spontan lalu mengemas buku-buku yang berselerakan. Sesudah selesai, dewan kecil itu pun ditutup dan dikunci.

Di satu demensi yang lain, Cempaka Suri mendapati dirinya berada di satu ruang yang asing. Ruang itu kosong dan mendatar, di dalamnya hanya dipenuhi dengan alunan irama yang membelai jiwa, juga mengulit telinga. Dia menjadi asyik sebelum matanya menangkap satu susuk tubuh milik seorang perempuan berjarak hanya kira-kira tiga puluh langkah di hadapannya.

“Salam ketemu, wahai gadis,” ucap perempuan itu bersama ukiran senyum di bibir semanis seribu madu. Kulit wajahnya bersih dan cerah. Alis matanya menggoda dan mengagumkan. Hidungnya lurus sedikit mancung. Semua itu berhimpun dan tersusun menjadi wajah yang mempersonakan.

Cempaka Suri diam membatu, hanya kelopak mata yang mampu dikerdipkan berulang kali. Lidahnya sedang menanti arahan daripada akal bagi menjawab salam. Namun akalnya sedang sibuk menggali jawaban kepada gerangan perempuan itu.

“Usah kau biarkan khuatir terus membengkak dalam hatimu, wahai gadis. Mari dekat kepadaku,” ujar perempuan itu lagi.

Dan bagaikan dipukau, kakinya mengorak langkah mendekati perempuan itu. Hatinya dipeluk kaget, dan jiwanya dirasuk ronta. Langkahannya harus dimatikan, dan suara-suara di benak lantang menjerit agar hal itu dilaksanakan segera.

“Siapakah geranganmu?” Suaranya terlontar dan melantun dalam gema, mematikan gemalai irama yang teralun sedari tadi, juga membunuh derap langkahnya. Hatinya retak diketuk curiga.

“Akulah yang kaucari, dan aku sememangnya menunggu detik-detik pertemuan kita,” sahut perempuan itu dengan nada tenang dan ikhlas. Senyumannya tidak lekang dari wajah, seakan memberitahu bahawa dirinya datang dengan aman.

“Puteri Kenanga Mulya...” ujar Cempaka Suri lambat-lambat, seakan tidak yakin dengan agakannya. Akalnya mencari kepastian dalam benang-benang keliru yang kusut berselirat.

Perempuan itu membalas dengan anggukan, dan jawaban itu membuatkan Cempaka Suri semakin dalam ditenggelamkan keliru. Mana mungkin dia bisa bertemu dengan insan yang hidup ratusan tahun yang lampau? Tidak mungkin pernah!

“Sedarkah kau, bahawa kau kini berada di dalam mimpimu?” soal Puteri Kenanga Mulya seraya merapat ke arah Cempaka Suri.

Cempaka Suri tersentak seraya menegaskan kelopak matanya. Apakah benar hal itu yang sedang berlaku? Benaknya menggagau peristiwa-peristiwa yang membawa dia ke ruang itu. Pustaka Negeri, dewan kecil, buku-buku, mengantuk...

Benar.

Puteri itu berlidahkan kebenaran. Dia melihat dalam-dalam anak mata Puteri Kenanga Mulya yang kini hanya beberapa langkah darinya, dan dia percaya kini puteri yang dikaji sedang berdiri di depan mata.

“Andai benar perkataanmu, nyatakanlah bagaimana hal ini boleh terjadi ke atas diriku?” tanya Cempaka Suri dengan nada yang meminta.

“Usah khuatir, gadisku. Tika mimpi-mimpi pertamaku dahulu, aku juga sepertimu. Tubuhku jadi longlai dicengkam rasa canggung yang tidak tertahan,” balas Puteri Kenanga Mulya cuba menenangkan.

“Jadi apa yang dikau lakukan bagi mengatasinya?”

“Sama sepertimu – bertemu dengan orang yang lebih tahu.”

“Bertemu dengan dirimu sendiri?”

Senyum Sang Puteri semakin meleret, seperti menahan lucu pabila mendengar pertanyaan Cempaka Suri, namun tiada dekahan tawa yang terlepas keluar.

“Tidak, mana mungkin itu terjadi. Aku bertemu dengan seorang pendita,” balas puteri itu kemudian. “Dan pendita itu menyatakan bahawa Tuhan itu Maha Berkuasa ke atas setiap kejadian dan peristiwa, dan tiada yang mustahil untuk-Nya. Tuhan telah menganugerahkan sesuatu yang istimewa kepadaku. Maka aku harus menggunakannya sebaik mungkin.”

“Daku tidak merasakan ianya suatu yang istimewa.”

“Fikirkan, wahai gadis. Pada waktu yang sama, diri dan mimpimu seganding berpimpin, juga selari berjalan . Dalam mimpimu, kau berfantasi. Kau bisa menjadi lebih muda, atau menjadi tua seandainya kau mahu. Kau bisa bermantera dan melepaskan magis. Kau boleh pergi ke mana sahaja secara geografi atau pun masa. Dan semua itu adalah realiti pada masa yang sama,” terang Puteri Kenanga Mulya cuba meyakinkan Cempaka Suri.

“Apakah daku bisa merentas masa ke zaman dahulu kala?”

“Itu yang sedang kau lakukan, wahai gadis.”

Cempaka Suri memandang wajah Sang Puteri dengan tiada berkelip. Ini bermakna dia sedang menghela udara yang wujud ratusan tahun sebelum dia lahir!

“Daku juga bisa menjejak bulan dan bintang?”

Puteri Kenanga Mulya tersenyum seraya mengangguk. “Andai itu yang kau mahu.”

“Bagaimana dengan tubuhku sewaktu mengembara dalam mimpi? Apakah masih bernafas?” soal Cempaka Suri lagi. Pertemuan ini harus digunakan sepenuhnya bagi menjawab persoalan-persoalan yang tertampal di dinding benaknya.

“Kau harus faham, mimpi yang kita alami adalah berbeza. Mimpi kita adalah mimpi realiti. Tubuhmu tidak tertinggal, malah ikut serta dalam pengembaraan mimpimu.”

“Ertinya, ibuku tidak akan menjumpaiku di perbaringan?”

“Benar.”

Cempaka Suri merantai lidah buat seketika, gerak-gerinya seakan menimbang-nimbang butir bicara Puteri Kenanga Mulya, mungkin juga mencari-cari soalan lanjutan.

“Dalam bicaramu, dikau ada menyatakan bahawa daku bisa pergi ke lokasi dan masa yang daku suka,” ujar Cempaka Suri sebelum berhenti sejenak.

“Benar,” balas Puteri Kenanga Mulya seraya mengangguk mengiyakannya.

“Apakah mimpi-mimpi ini boleh dikawal?”

“Ya, tetapi kau harus belajar mengawalnya.”

“Bagaimana?”

“Keyakinanmu,” balas Puteri Kenanga Mulya sepatah.

“Daku kurang mengerti,” ujar Cempaka Suri pantas.

“Yakin adalah satu-satunya cara bagi kau mengawal mimpimu. Andai tahap keyakinanmu tinggi, kau bisa mengawal mimpimu dengan mudah, dan mimpimu akan menjadi lebih panjang. Nah, sekarang aku ingin bertanya kepadamu, sedalam mana keyakinanmu untuk kau sampai ke bulan dan bintang?”

Cempaka Suri terdiam lagi. Air wajahnya berkocak dalam riak-riak buntu. Fikirannya cuba memberikan jawaban, tetapi kedua bahunya terangkat terlebih dahulu tanda tidak tahu.

“Itu yang perlu kau pelajari,” nasihat Puteri Kenanga Mulya penuh bijaksana.

Cempaka Suri menganggukkan kepalanya. Dia semakin mengerti dan pandangannya kian berubah. Dia mula merasakan keistimewaan yang Tuhan turunkan kepadanya.

“Tadahkanlah tanganmu ke hadapan,” tutur Puteri Kenanga Mulya setelah mendapati tiada lagi soalan yang dilontarkan Cempaka Suri.

Cempaka Suri mengangkat wajah, sejurus secara spontan dia menghulurkan tangan menadah angin. Sedetik kemudian perlahan-lahan menjelma sekuntum cempaka di telapak tangannya.

“Hadiah daripadaku, sesuai dengan namamu,” ujar Puteri Kenanga Mulya. “Bunga itu sangat berharga buatmu.”

“Terima kasih,” Cempaka Suri membalas walaupun dia kurang mengerti pemberian puteri itu. Timbul juga rasa kagum di hati kerana puteri itu mengetahui pangkal namanya.

“Ini juga pemberianku,” ujar puteri itu lagi seraya menghulurkan busur dan kelodan yang tiba-tiba muncul di tangannya.

Cempaka Suri segera menyelitkan bunga cempaka di celah telinganya lalu menerima pemberian Puteri Kenanga Mulya dengan penuh rasa musykil.

“Tapi.. daku tidak pernah memanah,” bicaranya melepaskan rasa canggung di hati.

“Ingat, keyakinan adalah kunci buatmu. Kau tidak perlukan apa-apa kemahiran. Bermintalah pada Tuhan, semoga Dia mengizinkan apa yang kau ingini.”

“Apakah ini bermakna daku bisa mati ketika bermimpi?”

Puteri Kenanga Mulya tidak lekas menjawab, membiarkan Cempaka Suri menanti tertanya-tanya buat seketika.

“Mungkin...”


www.tips-fb.com

Godaan KLS - Bab 5 (bhgn II)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


“Jika itu yang terjadi, pasti ibu melihatmu. Bukankah kau harus melalui ruang dapur jika mahu keluar?” balas Cempaka Rani bersahaja, cuba menyembunyikan fikirannya yang semakin keliru. “Apa sebenarnya yang terjadi, Suri?”

“Daku bermimpi, dan dalam mimpi itu, daku berada di dalam sebuah hutan. Daku pasti keadaan diriku bersih sebelum tidur. Tetapi apabila terjaga, debu-debu liar terpalit pada baju dan kakiku, seolah-olah daku benar-benar memasuki hutan,” cerita Cempaka Suri serba ringkas. Dia merasakan mimpinya tidak perlu diberitakan secara terperinci.

Cempaka Rani mengunci bicara buat seketika, menimbang-nimbang masalah yang terkandung dalam luahan anaknya. Akalnya ligat mempertaruhkan segenap jawaban yang wajar. Dia tahu dan dia pasti bicara anaknya tidak terselit pembohongan. Oleh itu dia harus menghadirkan jawaban yang sekurang-kurangnya bisa meringankan beban Cempaka Suri.

Rambut Cempaka Suri terus dibelai dengan penuh kasih mesra.

“Pernahkah kau mendengar kisah Puteri Kenanga Mulya?” tanya Cempaka Rani tiba-tiba. Dia seperti mendapat jawaban kepada kekeliruan yang sedang dihadapi oleh anaknya. Cempaka Suri memandang tepat wajah ibunya.

“Tidak. Siapakah gerangan Puteri Kenanga Mulya?”

“Dia adalah puteri bongsu kepada Raja Tebuan Bukit dan Ratu Kenanga Merah, hidup kira-kira tiga ratus tahun yang lampau,” balas Cempaka Rani teragak-agak menghitung angka yang ingin dituturkan. Sejurus dia melabuhkan punggungnya perlahan di atas lantai ruang dapur. Cempaka Suri menuruti tindakan ibunya.

“Mitos? Legenda?” tanya Cempaka Suri cepat-cepat.

“Ibu kurang pasti. Mungkin juga dia benar-benar wujud kerana ceritanya tersimpan rapi di Pustaka Negeri.”

Cempaka Suri terdiam sejenak, membayangkan wajah Pustaka Negeri yang tersimpan di dalamnya seribu satu judul buku. Dia selalu ke sana dan gemar membiarkan dirinya dikepung segala jenis buku. Padanya, buku adalah teman yang bisa berbicara dalam apa jua sudut cerita.

“Dia juga pernah berdepan dengan situasi yang sama?” tanya Cempaka Suri kemudian. Nada suaranya jadi meriah, matanya kian bersinar. Harapan mula membukit.

“Ya.”

“Seperti daku?”

“Ya, sepertimu.”

“Ceritakan kepadaku, wahai ibu,” pinta Cempaka Suri penuh minat.

“Maafkan ibu, Suri. Ibu hanya tahu bahawa dia pernah mengalami apa yang kamu alami. Selebihnya kau harus berusaha sendiri bagi mendapatkan kisah mistik puteri itu,” balas Cempaka Rani dengan lembut dan bernada kesal. Hanya itu yang dapat dia suarakan. Selanjutnya dia benar-benar tidak tahu.

“Tidak mengapa, ibu. Esok izinkan daku mencari kisahnya di Pustaka Negeri.”

“Baiklah, andai itu yang kau mahu. Sekarang mari kita mengalas perut sebelum lauk mendingin. Matahari pun sudah separuh tenggelam,” ajak Cempaka Rani.

“Suri bersihkan diri dulu ya, ibu.”

Keesokan hari tatkala mentari memanjat dada kayangan timur, sepasang kaki milik seorang gadis melangkah penuh azam bagi mencari penyelesaian terhadap teka-teki yang hadir bersama mimpinya. Mungkinkah Puteri Kenanga Mulya bisa menjawab teka-teki itu? Kepastian masih samar, namun dia yakin Pustaka Negeri adalah destinasi harapannya kini.

Pustaka Negeri terletak bersebelahan dengan Istana Negeri, kira-kira setakuk mentari perjalanan dari rumah Cempaka Suri. Binaannya besar dan indah, sesuai dengan tarafnya yang menggedung ribuan bidang ilmu. Pernah juga dia terfikir, alangkah molek jika itu adalah rumahnya, dan buku-buku pasti menjadi pakaiannya setiap masa.

Suasana di dewan utama Pustaka Negeri kelihatan lengang memandangkan hari masih muda dan ianya baru sahaja dibuka. Sebaik melangkah masuk ke dalam, dia segera mencari buku-buku yang berkaitan dengan Puteri Kenanga Mulya. Biar bertimbun menggunung sekali pun buku yang perlu dikaji, dia tidak peduli. Dia perlu tahu dan dia wajib tahu. Itu yang dirasakannya.

“Mencari sesuatu?” sapa satu suara milik seorang lelaki.

Cempaka Suri tersentak seraya menoleh. Seorang pemuda lengkap berpakaian serba hijau sedang berdiri di sebelahnya. Ulas bibirnya melukiskan senyum yang menggambarkan keramahan. Pustakawan. Serba hijau adalah pakaian rasmi mereka.

“Ya,” jawab Cempaka Suri teragak-agak. Mungkin dirinya masih terselubung rasa kejut ditegur secara tiba-tiba. “Aku sedang mencari buku-buku tentang Puteri Kenanga Mulya.”

Pustakawan itu mengerutkan dahi. Anak matanya memenuhi wajah Cempaka Suri, seolah-olah tidak percaya buku tentang puteri itu yang ingin dibaca.

“Kau tidak akan menjumpainya di sini. Mari ekori aku,” balas lelaki itu lalu membuka langkah melintas Cempaka Suri. Cempaka Suri tidak berfikir panjang, dan dia membuntuti pustakawan itu tanpa banyak soal.

Mereka mengarah ke satu dewan yang lebih kecil, lebih sepi dan lebih suram. Tiada pengunjung. Di dalamnya hanya dipenuhi dengan barisan buku-buku yang tersusun rapi di atas rak-rak yang tinggi berdiri. Hal itu membuatkan Cempaka Suri terhenti di muka pintu. Perlahan-lahan dia menyeluruhi ruang asing itu dari tolehan kiri ke kanan, dan tatkala pandangannya singgah di rak-rak buku, dia seakan dapat mendengar bisikan-bisikan yang datang dari setiap buku minta diambil dan dibaca. Dia melangkah teragak-agak memasuki ruang itu.

“Di sini.”

Cempaka Suri tersentak lagi dan mendapati dirinya jauh tertinggal di belakang. Dia menyegerakan langkah mendekati pustakawan budiman itu.

“Buku-buku yang kau cari ada di rak ini. Kau tidak akan menjumpainya di rak-rak yang lain,” bicara pemuda itu lagi.

“Terima kasih,” ucap Cempaka Suri.

“Satu peringatan,” kata pemuda itu tiba-tiba seraya menaikkan jari telunjuknya. “Buku-buku di dewan ini adalah terpelihara dan tidak boleh dibawa keluar. Kau hanya boleh membacanya di sini.”

“Baiklah, aku mengerti.” Cempaka Suri mengangguk perlahan.

“Ada apa-apa lagi yang boleh kubantu?” tanya pustakawan itu lagi.

Cempaka Suri diam sejenak memikirkan sesuatu.

“Dewan ini.. hingga bila aku boleh menggunakannya?”

“Pustaka Negeri ditutup sebelum mentari terbenam. Dewan ini akan ditutup terlebih dahulu. Adakah kau akan menggunakannya hingga ke waktu itu?”

“Ya, mungkin.”

Jawaban Cempaka Suri menyebabkan pemuda itu menggariskan seribu kerutan di dahi buat seketika. Kemudian dia memadamkannya kembali.

“Baiklah, aku akan memanggilmu pabila waktunya tiba.”

Cempaka Suri mengangguk tanpa bicara.

“Selamat menelaah,” ucap pustakawan itu sebelum beredar meninggalkan ruang itu dihuni Cempaka Suri.

Cempaka Suri tidak menunggu lama. Belum sempat pustakawan itu hilang ditelan mulut pintu, beberapa buah buku tentang Puteri Kenanga Mulya sedang erat digenggam peluk oleh Cempaka Suri.

Di satu sudut di ruang dewan itu, terbentang sebuah meja yang usang, tersimbah di permukaannya sisa-sisa cahaya mentari yang berjaya lolos dari tetingkap kecil di bumbung dewan. Meja itu menjadi pilihan, dan di situlah Cempaka Suri membataskan pergerakan, membiarkan detik-detik masa menyapa, juga kelaparan yang mengetuk dinding perutnya. Sejarah hidup Puteri Kenanga Mulya membuatkan dia keasyikan, mengatasi segala-galanya.

Dalam keasyikan itu, dia tidak menyedari rasa kantuk sedang hadir merapati dirinya, hampir dan semakin hampir. Kelopak matanya kian kuyu, memberat dan mengecil. Hingga satu detik, ianya rapat tidak terbuka lagi.

Maka mimpi pun bertandang lagi, berlegar-legar bersama realiti. Dan mimpi inilah yang bakal mengubah perjalanan hidupnya.


www.tips-fb.com

Godaan KLS - Bab 5 (bhgn I)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Dia tahu, setiap yang terjadi adalah kehendak-Nya yang telah terencana di langit tertinggi sejak azali. Dia juga mengerti, tiada yang mustahil bagi-Nya meskipun sesuatu itu membawa pengertian ajaib atau tidak logik pada akal manusia. Namun apa yang begitu sukar difahamkan adalah situasi yang sedang didepani, terlalu liar untuk dijinakkan hati, juga terlalu liat untuk dicernakan akal.

Mimpi adalah ilusi yang mungkin bisa terzahir menjadi nyata, itu dia mengerti. Mimpi yang menjadi nyata berlaku pada dua titik masa yang berbeza, itu juga dia fahami. Namun apa yang dia kurang mengerti dan fahami adalah mimpi yang terzahir pada waktu yang sama. Berlaku serentak, berjalan seiring. Adakah pasti kedua-dua hal itu tidak mustahil untuk terjadi?

Mainan tidur?

Cempaka Suri beralih dari perbaringan seraya merenung kaki yang dijuntaikan di birai katil. Sebelum terlelap sebentar tadi, dia amat yakin bahawa dirinya dalam keadaan bersih, terutama pada bahagian kaki. Mustahil bagi dirinya mengangkat kaki yang kotor ke atas tempat beradu.

Namun tatkala terjaga dari mimpi, dia mendapati kakinya tersalut debu-debu tanah dan pasir. Hal itu membuatkan dia diserang bingung dari setiap sudut minda. Dia cuba mengimbas apa yang telah dimimpikan, dan setiap imbasan menambahkan lagi kekalutan di fikiran.

Dalam mimpinya, dirinya kembali ke zaman anak kecil, berbaju kurung dan berselubung batik menutupi separuh kepalanya. Di sekelilingnya hanya pohon-pohon rimba yang memeluk pandangan, hijau tidak bertepi.

Kemudian muncul seorang budak lelaki yang sedang berburu dengan sebatang lastik, terbongkok-bongkok berlindung di celahan belukar mencari mangsa. Mungkin seusia dengannya di dalam mimpi. Barangkali.

Dia tertarik lalu mendekati budak itu lantas bermohon untuk menjadi teman. Paparan demi paparan, akhirnya mereka terpimpin ke satu tempat bagi budak lelaki tersebut melaksanakan sebuah cabaran.
Karut. Sememangnya hal itu terlalu karut untuk diterima akal. Namun dia harus bersuara dan suaranya perlu dikongsi. Pasti sahaja ada yang mengerti. Mungkin juga seseorang pernah mengalaminya. Namun terdetak suara hati yang menegah – bagaimana mungkin seseorang bisa membeli cerita karutnya?

Mengigau?

Mungkinkah dia telah berjalan merentas mimpi ke dalam hutan? Dia berhitung usia buat seketika. Seumur hidupnya tidak pernah igauan mimpi membuatkan dia bertatih, apatah lagi bangun dan berjalan tanpa dipimpin. Hanya racau yang pernah dan selalu terjadi, itu pun ketika dia merindui ayahnya yang telah pergi bertemu Tuhan.

Ibu.

Kepastian mesti diperoleh sebelum dia bisa membuat sebarang rumusan.

Lantas Cempaka Suri meninggalkan ruang kamarnya, berinjak langkah tergesa mencari ibunya di dapur.

“Ibu,” sapa Cempaka Suri teragak-agak di belakang ibunya, Cempaka Rani yang sedang asyik dengan masakannya.

“Ya, Suri?” sahut ibunya seraya selayang menoleh sebelum kembali melayan masakannya.

Cempaka Suri ingin melepaskan suara namun terhalang oleh rasa dilema yang kian ligat berlegar di ruang benak. Wajahnya jelas keliru dan pandangannya tertumpu pada bahagian belakang ibunya. Kelu yang membalut lidah terus menebal, dan rantai sepi antara mereka semakin menjarak.

Kegagalan Cempaka Suri memecah kebuntuan membuatkan ibunya dicuit tanda tanya, lalu menoleh kembali.

“Suri, kau tiada apa-apa?” Cempaka Rani menyoal sambil merenung wajah sugul anaknya. Sedetik kemudian baru dia menyedari bahawa diri anaknya tidaklah sebersih seperti sebelumnya. Lantas dia mendekati Cempaka Suri. “Apa yang telah terjadi?”

Cempaka Suri membiarkan soalan ibunya tidak bersahut. Dia hanya mampu tertunduk, sedang lidahnya masih terkial-kial mengali suara.

“Suri?”

“Ibu,” Spontan panggilan itu berlari keluar dari mulutnya. “Berapa lama Suri melelapkan mata sebentar tadi?”

“Tidak lama. Kau masuk ke bilik waktu ibu baru mula memasak,” sahut si ibu dengan nada kasih sayang, namun terselit getaran bimbang di dalamnya.

“Adakah ibu melihat daku berjalan sewaktu tidur?”

Cempaka Rani kaget, tidak menjangka soalan seumpama itu yang terutara dari lidah anaknya. Dia membelai rambut Cempaka Suri lalu dicium mesra. Masam.

www.tips-fb.com