Wakaf Novel
Anda sukakan novel saya? Kongsikan apa yang anda baca sambil beramal. Dengan RM50, anda boleh mewakafkan 2 naskah Pendeta Gua Khayalan dan 2 naskah 10 Juta Pulus kepada mana-mana perpustakaan sekolah ataupun rumah anak-anak yatim pilihan anda. Jika berminat, emailkan kepada saya di masdalifadzlie@gmail.com dengan tajuk 'Projek Wakaf Novel' bagi mendapatkan info lanjut.


Beli Novel
Anda juga boleh membuat pesanan bagi novel-novel di atas dengan menghantar email bertajuk 'Pesanan Novel' ke masdalifadzlie@gmail.com. Sila nyatakan judul novel dan jumlah pesanan. Harga senaskah adalah RM10 (tidak termasuk RM4 harga pos untuk setiap naskah). Setiap naskah yang dipesan akan disertakan tandatangan penulis.






Godaan KLS - Bab 6 (bhgn II)

Filed under: by: Masdalifadzlie M Saaid


Sebentar tadi, aku menerima mesej daripada Ketua Editor PTS Fortuna, Vovin. Katanya, editor yang incharge KLS-Pendeta Gua Khayalan, iaitu Mat Jan telah pun berhenti kerja. Jadi, novel KLS kini berada di bawah pengendalian beliau. Beliau juga memberitakan kegembiraan bahawa status terkini KLS-Pendeta Gua Khayalan adalah menghampiri proses suntingan. Insya'Allah jika tiada aral melintang, aku menjangkakan novel sulung ini bakal diterbitkan selepas raya (dalam bulan 10 atau 11). Sama-samalah mendoakannya. AMIN..



-===***===-


Lang Surya membuka matanya perlahan-lahan, melawan berat yang menindih kelopak mata. Dahinya berkerut, kepalanya juga terasa berat. Samar-samar dia mula melihat sekitarnya. Yang terang di fikiran hanya tanda soal di mana dia sekarang.

Pelupuk mata dipisat berulang kali, dan pandangannya semakin jelas.

“Kau sudah sedar. Kau sudah sedar!” Jeritan kecil itu membuatkan Lang Surya menoleh disapa kejut. Di tepi perbaringan, Gunung sedang terkedip-kedip galak memandangnya dengan wajah yang ceria.

“Kau...”

“Ya, aku Gunung! Masih ingat padaku?” teriak Gunung lagi, bibirnya tidak lekang dari sengihan. Gunung bingkas berdiri. “Pendita, orang muda ini sudah sedar!” jeritnya memanggil. “Pendita!”
Lang Surya tidak mengendahkan tindakan Gunung, sebaliknya cuba membangkitkan tubuh, namun cebis-cebis kudrat membataskan keinginannya. Kepalanya terlalu berat dan tubuhnya bagai enggan berpisah dari perbaringan.

“Kau masih lemah, wahai cucuku,” lontar satu suara di hujung ruang.

Lang Surya kenal dengan pemilik suara itu, dan sangkaannya benar setelah dia menoleh. Pendita Musang Tunggal. Dia melihat pendita itu sedang berjalan ke arahnya bersama tongkat sepunggur yang ditekan ke bumi.

“Ya, kau masih lemah,” celah Gunung. “Baring, baring.”

Gunung menolak bahu Lang Surya perlahan-lahan rapat ke perbaringan. Kemudian dia mula memicit-micit kepala Lang Surya. Lang Surya ingin menegah, namun rasa enak dan selesa membuatkan niatnya terbantut.

“Daku di mana?” soal Lang Surya dengan suara yang lemah.

“Usah bimbang, wahai cucu. Kau masih di sini bersama denganku,” sahut Pendita Musang Tunggal seraya bersila di sisi perbaringannya. Tongkat sepunggur di silangkan di atas riba. Dia memerhatikan keadaan Lang Surya, memeriksa secara ringkas.

“Kepalaku terasa pinar dan berat. Apa yang terjadi?”

“Kau jatuh pengsan setelah disumpit oleh orang-orang Gunung, dan mereka membawa kau pulang ke sini. Gunung menjagamu hingga kau benar-benar kebah dari bisa sumpitan mereka,” jawab Pendita Musang Tunggal membuatkan Lang Surya mengimbas peristiwa di rumpun rewala.

Lang Surya mendongak memandang Gunung yang masih memicit kepalanya dengan wajah yang geram. Sengih Gunung makin lebar. Bait-bait khilaf bermohon ampun jelas terpapar di wajahnya.

“Kau sepatutnya menyebut nama Sang Pendita sewaktu aku menyoalmu,” ujar Gunung cuba membela diri.

“Aku telah menyebutnya.”

“Tidak, kau tidak menyebutnya.”

“Ya!”

“Tidak!” balas Gunung lalu memicit kepala Lang Surya dengan kuat. Lang Surya mengaduh, dan Gunung segera menarik tangannya rapat ke bibir.

“Sudah, tidak perlu berdebat tentang itu,” lerai Pendita Musang Tunggal menghentikan dialog mereka. Dia menggeleng dalam senyum.

“Pendita, berapa lama daku tidak sedarkan diri?” tanya Lang Surya selepas berbalas jeling dengan Gunung.

“Dua hari. Bisa sumpitan itu cukup membuatkan kau pengsan selama dua hari,” balas pendita itu.

“Dua hari.. apakah perkhabaran ibu dan Melur Puteh?” bisik Lang Surya kepada dirinya sendiri. Rasa rindu tiba-tiba menebal, tidak pernah dia berjauhan dengan ibunya dan Melur Puteh selama itu.

“Kau bisa pulang bertemu dengan mereka setelah kau benar-benar bertenaga. Usah kau bimbang,” jamin Pendita Musang Tunggal cuba menghilangkan resah di dada Lang Surya. Lang Surya berpaling bersama wajah yang berbunga harapan. Bayangan ibu dan Melur Puteh melintas dalam benak fikirnya.

“Benarkah begitu?”

“Ya, benar. Juga setelah kau tamat berguru denganku.”

Lang Surya terkedu sejenak. Matanya menyuluh sinar canggung dari benak, tidak percaya dengan syarat yang diutarakan.

“Daku tidak mengerti, wahai pendita. Mengapa daku perlu menjadi muridmu?” soal Lang Surya melontarkan rasa tidak puas hati dengan syarat yang diberikan oleh Pendita Musang Tunggal. Dia merasakan syarat Sang Pendita sama sekali tidak terjangkau dek akal.

“Lupakah kau pada kesalahanmu?” Pendita Musang Tunggal membalas dengan soalan, nadanya rendah dan beralun lembut. Dia tahu hati anak kecil itu sedang memberontak, dan dia perlu menanganinya dengan cara yang bijaksana. Gunung hanya mendiamkan diri, enggan mencampuri urusan tuannya.

Anak helang. Lantas Lang Surya mencari kelibat anak helang tersebut di segenap pelusuk ruang itu. Hampa.

“Di mana anak helang itu, wahai pendita?”

Gunung ingin menjawab, namun lidahnya membeku sebaik melihat tuannya membuka mulut.

“Masih bernyawa,” balas Pendita Musang Tunggal ringkas. “Dan semakin pulih daripada lukanya. Terima kasih kepada orang-orang Gunung yang turut membawa dedaun rewala tika mereka mengusung kau ke sini.”

Lang Surya menjeling ke arah Gunung. Senyum makhluk kenit itu kembali melebar. Gunung berdehem seraya tangannya menyentuh kerongkong.

“Sama-sama dan kembali,” ucapnya kepada Lang Surya sambil merendahkan kepalanya. Lang Surya menjeling lagi.

“Jika begitu, tanggungjawabku sudah selesai,” ujar Lang Surya enggan melayan bicara makhluk kenit itu. Rasa geram membuak di hati Gunung, lalu dia menjelirkan lidah tanpa disedari oleh Lang Surya. “Izinkanlah daku pulang, wahai pendita,” sambung Lang Surya merayu penuh harap.

“Kau perlu mengerti, wahai cucuku. Tanggungjawab perlu dipenuhi dengan sempurna, bukan dijauhi atau dilakukan dengan separuh hati,” bicara Pendita Musang Tunggal berhati-hati dalam menyusun ayatnya, agar Lang Surya memahami apa yang ingin disampaikan.

“Benar, orang muda. Tanggungjawabmu masih berbaki, dan kau perlu melunaskannya dengan sempurna,” celah Gunung tiba-tiba. Rasa geram di dada semakin surut dan menjauh dari hati. Perkataannya mempamerkan kematangan fikiran, tidak seperti kelakuannya yang keanak-anakan. Pendita Musang Tunggal mengangguk membenarkan bicara makhluk suruhannya.

“Walaupun luka yang kauberikan kepada anak helang itu semakin sembuh, tetapi itu hanya luaran. Luka dalaman memerlukan masa dan penjagaan untuk benar-benar pulih. Kemungkinan untuk sayapnya lumpuh juga tinggi. Tanda-tandanya sudah ada, dan kau harus bertanggungjawab ke atasnya,” terang Pendita Musang Tunggal.

Lang Surya memalang bicaranya sejenak, merenung ruang kosong di hadapannya sementara akalnya mencerna bicara Pendita Musang Tunggal satu persatu.

Benar dia punya kesalahan dan perlu bertanggungjawab terhadap anak helang itu. Pada masa yang sama dia juga ingin pulang ke pangkuan ibunya. Dilema, dia tidak tahu memutuskan pilihan yang terbentang. Namun setelah difikirkan sedalam mungkin, sebenarnya dia tidak punya sebarang pilihan melainkan menurut kata Pendita Musang Tunggal. Pendita itu punya magis yang bertebaran di setiap pelusuk hutan. Tanpa izin daripada pendita itu, mana mungkin dia bisa ketemu jalan pulang.

“Baiklah, anak helang itu adalah tanggungjawabku sehingga dia benar-benar pulih. Daku berjanji, dia pasti meluncur di langit tertinggi satu hari nanti,” ucap Lang Surya melahirkan kesimpulan daripada cernaan akalnya. Dia menaruh kepercayaan dan harapan agar Pendita Musang Tunggal tidak memungkiri janjinya setelah dia melunaskan tanggungjawab.

“Aku mengagumi semangatmu, dan kau adalah seorang yang memelihara soal tanggungjawab,” puji Pendita Musang Tunggal dengan rekahan senyum di bibir. Wajahnya berseri dengan persetujuan Lang Surya, begitu juga dengan Gunung. “Ibumu pasti gembira bila mengetahuinya nanti.”

“Terima kasih. Persetujuanku adalah kerana kesalahanku, juga kerana ibuku.”

“Dan sementara menunggu anak helang itu pulih, kau akan kujadikan sebagai anak muridku,” isytihar Pendita Musang Tunggal seraya menepuk-nepuk bahu Lang Surya. Dia benar-benar gembira dengan keputusannya itu.

“Apa yang akan daku pelajari, wahai pendita?”

“Ilmu,” balas Pendita Musang Tunggal seraya mengenyitkan matanya.


**********************************


Dua hari berlalu, Melur Puteh sudah pun diketemui dan dibawa pulang ke rumah Anggrik Pagi. Keadaannya lemah dan badannya penuh luka-luka, membuatkan Anggrik Pagi resah bersalut kesah. Lebih-lebih lagi anaknya masih bertemankan sesat di hutan dan belum dijumpai.

Hanya jaminan Penghulu Tedung Senja yang bisa membuatkan dia terus berharap, dan harapannya tidak akan pernah pudar. Penghulu itu menghulurkan janji, sepasukan penduduk kampung akan dikerah bagi mencari Lang Surya hingga ketemu. Pada Tuhan dia bermohon agar Lang Surya sentiasa dalam keadaan selamat, dan pada Tuhan juga dia meminta agar anaknya bisa diketemukan.

Melur Puteh hanya sedarkan diri pada keesokan hari, namun hal itu tidak banyak membantu menceriakan hatinya kerana keadaan Melur Puteh yang semakin tenat. Ada kalanya Melur Puteh meracau-racau menyebut nama Lang Surya, diselangi dengan esakan tangis sedu dan sedan. Keadaan itu membuatkan Anggrik Pagi menangguh hasratnya bagi bertanya tentang Lang Surya kepada Melur Puteh.

Melur Puteh akhirnya tumpas dan dijemput ajal setelah tiga malam berperang dengan sakitnya. Sebelum dia menghembuskan nafas terakhir, inang pengasuh itu sempat membisikkan sesuatu yang membulatkan mata Anggrik Pagi.

“Lang Surya masih hidup...”


www.tips-fb.com